Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Ustaz Sharhan Berkongsi Ayat-Ayat Pembatal Sihir Rezeki. Share Jika Bermanfaat!

Adat dunia perniagaan, apabila ada perniagaan orang lain lebih berjaya maka akan ada pihak lain yang tidak berpuas hati. Nak pula kalau bisnes dalam pasaran yang sama. Contohnya kedai makan si B yang baru dibuka lebih ramai orang dan kedai makan si A terus merudum kerana ramai pelanggan telah lari ke kedai makan si B kerana makanan yang lebih sedap pada harga yang lebih berpatutan.

Bagi mereka yang sentiasa berfikiran positif mereka melihat bisnes yang merudum ini mungkin ada kena mengena dengan servis yang mereka tawarkan kurang mesra dan makanan yang rasanya tidak konsisten kadang kala sedap kala kala seperti basi pun ada. Namun tidak dapat dinafikan ada kalangan pesaing dalam perniagaan mengambil cara mudah dan kuno dengan menggunakan khidmat bomoh untuk menyihir rezeki orang lain.

Pembatal Sihir Rezeki bermaksud orang yang menyihir agar rezeki orang tersebut sempit, kedai atau tapak perniagaan musuhnya bangkrap. Boleh dibaca pada air dan disiram sekeliling tapak sihir atau diamalkan saja ayat ini setiap hari. Juga berfaedah penarik rezeki.

1. Surah Hud (هود), ayat 6:

وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي الأرْضِ إِلا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُبِينٍ (٦)

Ertinya: Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat dia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Luh Mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan). ۝

2. Surah al-Isra’ (الإسراء), ayat 3:

إِنَّ رَبَّكَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَقْدِرُ إِنَّهُ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيرًا بَصِيرًا (٣٠)

Ertinya: Sesungguhnya Tuhanmu lah yang meluaskan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), dan Ia juga yang menyempitkannya (menurut yang demikian). Sesungguhnya Ia Maha Mendalam pengetahuanNya, lagi Maha Melihat akan hamba-hambaNya.۝

3. Surah al-Zariyat (الذاريات), ayat 22-23

وَفِي السَّمَاءِ رِزْقُكُمْ وَمَا تُوعَدُونَ (٢٢) فَوَرَبِّ السَّمَاءِ وَالأرْضِ إِنَّهُ لَحَقٌّ مِثْلَ مَا أَنَّكُمْ تَنْطِقُونَ (٢٣)

Ertinya: Dan di langit pula terdapat (sebab-sebab) rezeki kamu dan juga terdapat apa yang telah (ditakdirkan dan) dijanjikan kepada kamu. ۝ Maka demi Tuhan langit dan bumi, sesungguhnya (apa yang tersebut) itu tetap benar, (tidak patut diragu-ragukan) sebagaimana (tidak sepatutnya diragukan) benarnya kamu dapat berkata-kata. ۝

4. Surah Fatir (فاطر), ayat 2:

مَا يَفْتَحِ اللَّهُ لِلنَّاسِ مِنْ رَحْمَةٍ فَلا مُمْسِكَ لَهَا وَمَا يُمْسِكْ فَلا مُرْسِلَ لَهُ مِنْ بَعْدِهِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (٢)

Ertinya: Apa jua jenis rahmat yang dibukakan oleh Allah kepada manusia, maka tidak ada sesuatupun yang dapat menahannya dan apa jua yang ditahan oleh Allah maka tidak ada sesuatupun yang dapat melepaskannya sesudah itu dan (ingatlah) Dialah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. ۝

5. Surah al-Dhuha (الضحى):

وَالضُّحَى (١) وَاللَّيْلِ إِذَا سَجَى (٢) مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلَى (٣) وَلَلآخِرَةُ خَيْرٌ لَكَ مِنَ الأولَى (٤) وَلَسَوْفَ يُعْطِيكَ رَبُّكَ فَتَرْضَى (٥) أَلَمْ يَجِدْكَ يَتِيمًا فَآوَى (٦) وَوَجَدَكَ ضَالا فَهَدَى (٧) وَوَجَدَكَ عَائِلا فَأَغْنَى (٨) فَأَمَّا الْيَتِيمَ فَلا تَقْهَرْ (٩)وَأَمَّا السَّائِلَ فَلا تَنْهَرْ (١٠) وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ (١١)

Ertinya: Demi waktu Duha. ۝ Dan malam apabila ia sunyi-sepi. ۝ (Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu dan Dia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik). ۝ Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya. ۝ Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda (berpuas hati). ۝ Bukankah Dia mendapati engkau yatim piatu, lalu Dia memberikan perlindungan? ۝ Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Dia memberikan hidayat petunjuk (dengan wahyu Al-Quran)? ۝ Dan didapatiNya engkau miskin, lalu Dia memberikan kekayaan? ۝ Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya. ۝ Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik. ۝ Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya. ۝

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.